Beranda BERITA TERBARU Rusia Kaji Kembali Torpedo Nuklir 100 Megaton Pemicu Tsunami Mengerikan

Rusia Kaji Kembali Torpedo Nuklir 100 Megaton Pemicu Tsunami Mengerikan

6
BERBAGI
MOSKOW-mitrapos-Salah satu senjata hebat Rusia yang sedang dikembangkan dalah torpedo bawah laut dengan hulu ledak nuklir 100 megaton. Proyek senjata yang bisa menimbulkan tsunami mengerikan di garis pantai musuh itu sedang dikaji kembali.

Torpedo nuklir dengan panjang 80 kaki tersebut digagas oleh fisikawan nuklir era Soviet, Andrei Sakharov.

Fisikawan itu tergerak merancang senjata modern Rusia dengan efek mengerikan setelah Vladimir Putin sebagai pemimpin Kremlin terbesar sejak Josef Stalin.

Sakharov dikenal sebagai perancang senjata nuklir Soviet, namun dia berubah menjadi menjadi pembangkang. Dia telah aktif menuntut perlucutan senjata dan menyuarakan hak asasi manusia.

Dia telah mengutuk torpedo nuklir gagasannya yang dia sebut “benar-benar rendah budi”.

Menurut media pemerintah Rusia, senjata hebat gagasan Sakharov sedang dikaji kembali. Hal itu diungkap Shamil Aliyev, 75, perancang top rudal modern Rusia.

“Ada kecenderungan umum untuk meninjau kembali gagasan yang tidak pernah diimplementasikan sebelumnya,” katanya, yang dikutipĀ Daily Mirror, Rabu (27/6/2018) malam.

“Ide Sakharov tentang membuat torpedo berhulu ledak nuklir sepanjang 24 meter dengan diameter 1,5 meter dan jarak 50 kilometer sedang ditinjau,” ujarnya.

Proyek ini di era Uni Soviet dikenal sebagai T-15, sebuah torpedo seberat 40 ton dengan hulu ledak termonuklir 100-megaton.

Tujuannya, kata Aliyev, adalah untuk menghancurkan target pantai musuh melalui ledakan di sehingga bisa memicu tsunami monumental.

Menurut ilmuwan tersebut, rencana Sakharov ditangguhkan pada 1950-an karena kurangnya pendanaan, bukan karena kelemahan intrinsik.

Sebaliknya, Soviet kala itu mengejar T-5 yang jauh lebih sederhana dengan kekuatan setara 3,5 kiloton TNT.

Pengujian untuk T-5 dilakukan di pulau Arktik di lokasi uji coba di Novaya Zemlya. Di lokasi itu pula Soviet pada tahun 1961 meledakkan Bom Tsar berkekuatan 50 megaton.

Senjata modern Rusia itu digambarkan oleh pejabat Pentagon sebagai “ancaman strategis utama” terhadap pelabuhan-pelabuhan AS, instalasi militer pesisir, dan armada kapal induk.

Aliyev memuji dukungan Putin bagi para pembuat rudal Rusia. “Faktanya adalah, bahwa tidak ada pemimpin sejak Josef Stalin yang membuat dirinya begitu gigih dan konsisten terlibat dalam masalah militer seperti yang dilakukan Vladimir Putin,” katanya.

“Inilah sebabnya mengapa terdengar sangat mendalam, terpelajar, dan profesional,” ujarnya.

Sumber-sumber militer Rusia pernah mengatakan torpedo nuklir itu dirancang untuk menghancurkan pangkalan angkatan laut musuh dengan amunisi nuklir.

“Karena pembangkitnya nuklir, Poseidon akan mendekati target pada rentang antarbenua, pada kedalaman lebih dari satu kilometer dan dengan kecepatan 60-70 knot,” kata salah seorang sumber.

(mas)
sindonews.com

LEAVE A REPLY